16 Juni 2010

Wasiat Imam Sufian At-Tsauri

1. Bekerjalah untuk dunia sekadar kekalnya engkau dalamnya dan beramallah untuk akhirat dengan kadar kekalnya engkau dalamnya.

2. Memuji Allah merupakan zikir dan ucapan kesyukuran dan tiada suatu zikir dan ucapan kesyukuran selainnya

3. Telah dikatakan : akan datang kepada manusia suatu masa yang mana mati hatinya dan hanya tubuh saja yang hidup

4. Manusia merasa redha dengan tujuan ibadah yang dia tidak dapat mencapainya walaupun mampu dan mengejar dunia yang mana tujuannya tidak dapat dicapai.

5. Zuhudlah hidup di dunia dan tidurlah (jangan hiraukan kemajuan dunia).

6. Berhati-hatilah dengan kecintaan kepada kedudukan, maka sesungguhnya zuhud pada mengejar kedudukan merupakan zuhud yang paling payah di dunia

7. Tidak menyuruh seorang pemerintah dengan kebaikan melainkan dia merupakan seorang lelaki yang alim dengan apa yang disuruh dan alim dengan apa yang ditegah, mengawasi segala apa yang disuruh, mengawasi apa yang ditegah serta adil pada apa yang disurh dan adil pada apa yang dilarang

8. Aku menuntut ilmu yang mana aku tidak mempunyai apa-apa niat sebelumnya dan kemudiannya Allah menganugerahkan kepadaku niat.

9. Apabila engkau melihat seseorang lelaki melakukan perbuatan yang mana telah menyalahi padanya dan engkau akan melihat orang lain serta engkau bukannya cuba menegahnya

10. Bukanlah dikatakan menuntut ilmu itu hanya belajar dari pulan daripada pulan yang lain tetapi ilmu itu merupakan apa yang menimbulkan perasaan takut kepada Allah

11. Fitnah dalam percakapan adalah lebih bahaya daripada fitnah ahli keluarga dan harta serta anak-anak. Bagaimana engkau tidak menggeruninya.

12. Telah berkata Basyar bin al-Harith : telah ditanya Sufian ath-Thauri : Adakah boleh berlaku seorang lelaki yang zuhud sedangkan dia mempunyai harta?
Jawab beliau : Ya! jika dia ditimpa bala dia bersabar dan apabila dia dikurniakan harta dia bersyukur

13. Apabila seseorang hamba itu zuhud di dunia maka Allah akan menganugerahkan hikmat dalam hatinya, melancarkan lidahnya, menampakkannya keburukan dunia dan penyakit dunia serta ubatnya.

14. Engkau mesti bersifat zuhud supaya Allah menampakkan kepada engkau keburukan dunia.Engkau mestilah bersifat warak agar Allah memudahkan kepada engkau ketika hisab. Tinggallah apa yang meraguimu kepada apa yang tidak meraguimu. Hilangkanlah perasaan syak dengan keyakinan agar ia menyelamatkan agama engkau.

15. Zuhud di dunia adalah zuhud pada manusia dan awal zuhud pada manusia itu terhasil apabila engkau zuhud pada dirimu sendiri.

16. Hiasilah ilmu itu dengan dirimu dan jangan hiasi dirimu dengan ilmu.

17. Amalan yang buruk itu adalah penyakit dan ulama' itu merupakan obatnya. Jika ulama' rusak maka siapa lagi yang mampu mengobati penyakit itu?

18. Orang alim itu merupakan doktor agama dan wang itu merupakan penyakit agama. Apabila doktor sendiri dijangkiti penyakit maka bilakah dia mampu merawat orang lain?

19. Sesungguhnya menuntut ilmu itu adalah bertujuan untuk taqawa kepada Allah. Maka untuk itulah ilmu mempunyai kelebihan. Jika tidak terhasil maka ilmu itu adalah sebagaimana perkara yang lain.

20. Adalah dikatakan : Permulaan ilmu adalah diam, Kedua : Mendengar serta Menghafaznya, Ketiga : Beramal dengannya, Keempat : Menyebar dan mengajarnya.

21. Tidak terhenti menuntut ilmu itu selagimana ada orang yang mengajar kita.

22. Tiada amalan selepas amalan fardhu yang lebih baik daripada menuntut ilmu.

23. Umpama orang alim itu seperti doktor yang mana dia tidak meletakkan ubat melainkan pada tempat sakit.

24. Apabila adanya sahabat engkau datang menziarahi engkau maka jangan kamu bertanya kepadanya : Adakah engaku sudah makan? atau : Bolehkah aku menyediakan untuk engkau makanan?. Tetapi hendaklah engkau menghidangkan makanan walaupun dia akan makan atau jika tidak maka angkatlah makanan itu.

25. Ambillah dunia untuk badan engkau dan ambillah akhirat untuk hati engkau.

26. Apabila engkau mengenali dirimu maka tidak akan memberi kesan apa yang ditohmah kepadamu.

27. Sebaik-baik dunia engkau selagimana tidak memberi mudharat kepadamu dan sebaik-baik apa yang dibalakan ke atasmu adalah apa yang terkeluar daripada apa yang ada pada tanganmu(milikmu).

Tidak ada komentar:

Posting Komentar